dongengcerita-rakyat

Batu Golog - Cerita Rakyat Nusa Tenggara Barat

DaerahKita 22/05/2019

Pada suatu masa, di daerah Padamara, dekat Sungai Sawing, Nusa Tenggara Barat, hidup sepasang suami istri yang sangat miskin. Sang istri bernama Inaq Lembain, sedangkan suaminya bernama Amaq Lembain.

Setiap hari mereka pergi ke rumah-rumah penduduk yang juga bekerja sebagai petani untuk mencari pekerjaan. Bahkan suami istri tersebut harus pergi dari satu desa ke desa lainnya sambil membawa kedua anak mereka.

Ketika mereka tiba di sebuah rumah penduduk yang tampak sibuk menumbuk padi, Inaq Lembain menghampirinya. “Maaf Bu, adakah pekerjaan untuk saya? Saya bisa membantu ibu menumbuk padi,” tanya Inaq Lembain.



“Sebenarnya kami tidak memerlukan tenaga tambahan,” ucap ibu pemilik rumah.

“Tolonglah saya. Berilah saya pekerjaan agar anak saya bisa makan hari ini,” ucap Inaq Lembain memelas.

Karena iba melihat Inaq Lembain, ibu pemilik padi itu memberinya pekerjaan. Inaq Lembain disuruhnya membantu menumbuk padi. Ketika menumbuk padi, kedua anak Inaq Lembain diletakkan di sebuah batu ceper yang tidak jauh dari tempatnya menumbuk padi. Batu itu bernama batu golog.

“Tunggu di sini, Nak. Ibu akan bekerja. Kalian jangan nakal ya,” pesan Inaq Lembain kepada kedua anaknya.

Kemudian, Inaq Lembain bekerja menumbuk padi. Tidak berapa lama, kedua anak Inaq Lembain berteriak-teriak memanggilnya.



“Ibu…ibu…!” teriak kedua anak Inaq Lembain.

Ternyata keanehan terjadi pada batu yang diduduki oleh kedua anak Inaq Lembain. Batu itu bergerak naik dan makin tinggi.

“Tunggulah kalian di situ sebentar! Ibu sedang bekerja,” ucap Inaq Lembain tanpa menggubris teriakan kedua anaknya.

Kedua anak itu pun kembali berteriak, ”Ibu…, batu ini semakin lama semakin tinggi,” teriak anaknya.

Karena dipikirnya sang anak sedang bercanda saja atau merengek meminta sesuatu, Inaq Lembain tidak menanggapinya. Batu itu pun semakin lama semakin tinggi tanpa disadarinya. Tingginya sudah melebihi pohon kelapa, sang anak pun berteriak-teriak semakin keras.

“Ibu…ibu…tolong!” teriak anaknya sekali lagi.

“Tunggu, ibu sedang bekerja,” ucap Inaq Lembain.

Akhirnya, teriakan anak-anaknya terdengar makin sayup. Inaq Lembain tetap tidak menggubris teriakan anaknya. Karena semakin lama, suara mereka makin tak terdengar, ia berpikir bahwa sang anak tentulah sudah lelap tertidur.

Ia sama sekali tak menyadari kalau batu golog yang semakin tinggi itu kini telah sampai menembus awan. Ketika ia melihat ke arah anaknya ditinggalkan tadi, ia tak menemukan mereka lagi. Betapa terkejutnya ia ketika menyadari bahwa anak-anaknya telah terbawa batu golog di ketinggian hingga hampir tak terlihat lagi.



Inaq Lembain sangat bingung untuk menyelamatkan kedua anaknya. Ia menangis dan memohon kepada Dewata untuk bisa mengambil anaknya yang dibawa naik batu golog hingga sampai ke atas awan. Doa Inaq Lembain pun terkabul. Ia diberi kekuatan gaib oleh Dewata. Dengan sabuknya ia bisa memenggal batu golog dengan hanya sekali tebasan saja.

Batu golog itu terpenggal menjadi tiga bagian. Bagian-bagian batu golog yang terpenggal itu terlempar sangat jauh. Bagian pertama jatuh di suatu tempat yang menyebabkan tanah bergetar. Tempat jatuhnya batu itu menjadi sebuah desa yang kemudian berubah nama menjadi sebuah desa yang kemudian diberi nama Desa Gembong. Bagian kedua batu golog jatuh di suatu tempat yang kemudian tempat itu diberi nama Dasan Batu. Nama ini diberikan karena ada seseorang yang melihat batu tersebut jatuh.

Sedangkan, bagian ketiga batu golog jatuh di suatu tempat yang kemudian diberi nama Montong Teker. Nama ini diberikan karena bagian terakhir dari batu golog yang terjatuh ini menimbulkan suara gemuruh.

Meskipun batu golog sudah terpecah menjadi tiga bagian, Inaq Lembain tetap tidak bisa mendapatkan anaknya lagi. Anak-anaknya tidak jatuh ke bumi, tapi berubah menjadi dua ekor burung. Sang kakak telah berubah menjadi burung Kekuwo, sedangkan sang adik telah berubah menjadi burung Kelik. Karena kedua burung tersebut berasal dari manusia, maka keduanya tidak bisa mengerami telurnya sendiri. Inaq Lembain begitu menyesal karena terlalu sibuk bekerja dan tidak memperhatikan teriakan anak-anaknya.

Pesan moral:

Setiap orang tua hendaknya merawat, mendidik dan menyayangi anak-anaknya dengan sebaik-baiknya. Kesibukan bekerja bukanlah suatu alasan untuk mengabaikan anak-anak yang menjadi tanggungjawabnya. Masa depan anak-anak tergantung peran orang tua membimbing mereka. Penyesalan selalu datang kemudian, pada orang tua yang lebih mengutamakan pekerjaan dibanding kepentingan keluarganya.

Tags cerita kisah rakyat legenda sastra edukasi budaya tradisi dongeng anak siswa literasi mitos
Referensi: Buku Kumpulan Cerita Rakyat Nusantara (Sumbi Sambangsari)





Semua Komentar
    Belum ada komentar
Tulis Komentar

Upah Minimum Provinsi (UMP) Terbaru

UMP 2019 Hasil Pencarian
UMP 2018 Hasil Pencarian
Kenaikan (%) Perubahan

Game Suwit Jawa v2.0