merahputih

dr. Wahidin Sudirohusodo, Perintis Kebangkitan Nasional Indonesia

DaerahKita 06/09/2020

Wahidin Sudirohusodo lahir pada 7 Januari 1852 di Mlati, Sleman, Kesultanan Ngayogyakarta Hadiningrat. Kedua orangtuanya memberikan nama lengkap Mas Ngabehi Wahidin Soedirohoesodo. Menurut biografi yang disusun Departemen Pendidikan dan Kebudayaan pada 1992, ayah Wahidin adalah seorang ronggo (bagian dari struktur pemerintahan Hindia Belanda, sekarang kira-kira setingkat dengan Camat) yang berasal dari daerah Bagelen, Purworejo, Jawa Tengah.

Beliau merupakan salah satu bumiputera pertama yang diterima di ELS atau Europeesche Lagere School. ELS dikenal sebagai Sekolah Rendah Eropa diperuntukkan untuk keturunan peranakan Eropa, keturunan timur asing atau pribumi dari tokoh terkemuka.

Pada 1869 beliau meneruskan studinya ke Sekolah Dokter Djawa di Batavia (Jakarta). Sekolah Dokter Djawa sendiri adalah cikal-bakal sekolah pendidikan dokter bumiputera STOVIA (School tot Opleiding van Indische Artsen). Beliau lulus pada 1872, kemudian diangkat menjadi asisten pengajar di STOVIA. Seiring berjalannya waktu, sekolah kedokteran tersebut kini telah menjadi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI).

Beliau kemudian kembali ke Yogyakarta dan bekerja sebagai dokter. Beliau sangat merakyat sehingga banyak mengetahui penderitaan, ketertindasan, dan keterbelakangan rakyat sebagai akibat dari penjajahan. Beliau sering membebaskan rakyat dari biaya pengobatan. Untuk membebaskan rakyat dari ketertindasan dan keterbelakangan hanya bisa dilakukan melalui pendidikan. Beliau pun melakukan perjalanan keliling Pulau Jawa untuk mencari dana yang akan diberikan kepada anak-anak cerdas sebagai beasiswa yang dikenal dengan Studiefonds atau "dana belajar". Ide-idenya gagasannya dituangkan pula melalui majalah berbahasa Jawa, Retno Doemilah. Namun, ajakannya tersebut tidak mendapat tanggapan seperti yang diharapkan dari masyarakat.

Pada waktu mengunjungi STOVIA, Wahidin Sudirohusodo kembali mengemukakan pemikirannya. Kali ini idenya mendapat sambutan baik dari para pelajar STOVIA. Mereka sepakat bahwa ketertindasan dan keterbelakangan rakyat bisa diatasi dengan pendidikan. Gagasan-gagasan Wahidin Sudirohusodo kemudian diwujudkan oleh dr.Soetomo dan kawan-kawan dengan mendirikan organisasi Boedi Oetomo pada tanggal 20 Mei 1908.

Selain menyebarkan gagasan kebangsaan, Dr Wahidin juga memberi perhatian pada kesadaran kesehatan di tengah masyarakat. Beliau menerbitkan majalah Guru Desa yang menerangkan pentingnya kesehatan. Tujuannya adalah untuk melawan kepercayaan terhadap dukun dan tahayul yang masih banyak dipercayai rakyat kala itu.

Wahidin Sudirohusodo wafat pada 26 Mei 1917 di Yogyakarta dan dimakamkan di Mlati, Sleman, Yogyakarta. Pada 6 November 1973, berdasarkan Keppres No.088/TK/1973, pemerintah menobatkan dr.Wahidin Sudirohusodo sebagai pahlawan nasional. Nama beliau juga diabadikan sebagai nama Rumah Sakit Umum Pusat Provinsi (RSUP) di Makassar, Sulawesi Selatan.

Baca Juga:

Tags pahlawan sejarah nasional edukasi tokoh seniman pejuang biografi
Referensi:
  1. Buku Pahlawan-pahlawan Indonesia Sepanjang Masa, oleh Didi Junaedi, Indonesia Tera, 2014
  2. sulsel.idntimes.com
  3. lifestyle.okezone.com
  4. nasional.okezone.com
  5. www.liputan6.com






Semua Komentar
    Belum ada komentar
Tulis Komentar

Upah Minimum Provinsi (UMP) Terbaru

UMP 2019 Hasil Pencarian
UMP 2018 Hasil Pencarian
Kenaikan (%) Perubahan

Game Suwit Jawa v2.0